Beranda » giveaway » Uang-uangku

Uang-uangku

Pernah denger lagu Cinta Laura. Love or Money. Saya pilih dua-duanya , waduh serasa cewek matre banget ya. Sebelum denger ocehan saya yang serba-serba menghibur lebih baik kamu lihat dulu videonya Cinta Laura yang sekarang lagi belajar di Luar negeri ( sumpah ngiri banget 🙂 ) pengeeeeeeeeeeeeeeeeen .

yang ngak mau denger yuk simak ocehan saya lagi. Masih pencanangan bebas finansial atau mandiri deh jadi Saya mesti mandiri khususnya soal keuangan aduh malu diumur seperti ini Saya masih ketergantungan dengan Ortu.  Padahal di luar sana umur 17 tahun udah harus mandiri. Saya malu-malu sekali ,

http://www.emoticonizer.com

yuk dilihat sisa uang saya yang selalu saya sediakan di dompet kesayangan saya

yang sudah setia bertahu-tahun di dompet saya

untuk uang satu dollar tersebut saya dapat dari temen om saya dari Thailand sepertinya rada lupa (sebenernya dikasih buat om saya, tapi karena om saya takut saya katrok akan dollar jadi dikasih ke Saya dengan harapan suatu hari nanti akan melipat gandakan ntu dolar). uang ini mengingat kan saya awal-awal kuliah dulu, dan betapa senengnya saya melihat dollar (tu saya katrok bener ya) sebenernya ngak cuma satu dollar saja tapi ada beberapa koin sen yang entah saya hilangkan kemana. Macem-macem koinnya beberapa mata uang Asia Tenggara. Kalau diingat sekarang waduh sayang bener kenapa saya hilangkan begitu saja. Siapa tahu suatu saat nanti Saya keliling dunia 🙂 khayalan saya jadi backpaker.  Pengennnnnnn .

untuk uang 1000 rupiah dengan gambar Sisingamangaraja dan uang seratus rupiah dengan gambar badak tersebut saya dapat dari Tante saya , tante saya dapat dari kakak nenek saya.  Mungkin karena tante saya malas menyimpannya dan ponakannya ini tergiur banget niruin semua gayanya jadi saya dikasihnya nie uang. Kalau soal uang ini bener deh kakak nenek saya itu orang nya penabung banget dan selalu sedia untuk keperluan tertentu , ngak heran dia punya nie uang awet.

2 uang terakhir saya dapat sendiri karena waktu itu udah jarang banget lihat tu uang beredar , untuk uang seratus dengan gambar anak Gunung Krakatau , tu uang biasa saya gunakan waktu sd untuk jajan , well dengan uang segitu saya bisa beli permen dan kemplang panggang. Uang seribu segitu juga waktu sd udah banyak sekali harus hati-hati bawa uang segitu ke sekolah. Jadi inget jaman SD dengan uang segitu dah puah jajan. Harga murmer rata-rata 25 rupiah peritem.

Jadi kalau udah berapa lama uang itu ditangan saya , saya lupa sendiri, kayaknya dari zaman saya SMa deh, catatan :ini bukan untuk jimat lohhhhh.

jadi tu benda yang menemani saya ya uang-uang tersebut . Tahu kenapa? karena aman di dompet saya, kemanapun dimanapun dibawa kemana-mana,  sepertinya ngiri deh dengan Dhenok dengan bonekanya( cuiiit…cuiiit ) wuihh dari yang tersayang.

adakah teman-teman memiliki benda yang always to be with you ? yang mempunyai kenangan special atau terindah?

Meskipun kecil tapi berharga menurut kamu sendiri? Tentu ada kan?

yuk bagi ceritamu. Ini ceritaku, hayooooooooo ceritamu mana? mana (maksa banget nie)

ok posting ini saya ikutkan ke acaranya mbak Tarry Kitty 

Artikel ini diikutsertakan dalam acara GIVEAWAY “11 tahun Bersamamu” oleh Tarry KittyHolic

Read more: http://tarryholic.blogspot.com/2011/12/giveaway-11-tahun-bersamamu.html#ixzz1i2O5iWRf

Iklan

10 Komentar

  1. bensdoing berkata:

    uangnya antik-antik mb….mau donk…:D
    hihihii

  2. Tebak ini siapa! berkata:

    Aku punya semua hihi. Tapi yang 1 dollarku udah jelek bangetttt…
    Tadinya aku naroh uang 1000 di dompetku, tapi kalau dompetnya ilang uangnya ilang juga dong. Akhirnya disimpen di rumah hehe.
    Sukses mbak ^^
    thanks Una kalo saya uangnya mantep di dompet

  3. Abi Sabila Lagi berkata:

    dulu saya sempat mengoleksi perangko saat masih SMP, tapi sekarang entah pada dimana.

    Kali ini kita sama-sama duduk di bangku peserta. semoga bisa sama-sama menang, Mbak.Insya Allah..
    🙂 wuih punya saingan nie , Saya juga koleksi perangko masih utuh di rumah tapi di kampung saya , jadi ngak bisa dilihatin fotonya.

  4. loewyi berkata:

    wah dulu aku juga punya mbak, tapi uang euro. 😀

    dapet dari tanteku. 🙂
    sekarang udah hilang gtu ya 🙂

  5. dinneno berkata:

    Aku punya juga yang uang 100 Badak dan Kapal sama uang 500 yang gambar orang utan.
    ternyata masih banyak ya yg punya uang-uang tsb 🙂

  6. danyf5habibi berkata:

    Jaman sekarang apa-apa harus pakai uang mbak? 🙂
    Kapan, gratisnya kalau begitu.
    kapan gratis??? ke Laut aja ngak gratis ya 😀 palagi lewat jalan tol

  7. amethyst berkata:

    melihat uang-uang itu jadi ingat ma isi didompetku… :), gara-gara sempat jadi kolektor…
    sempat , jadi sekarang ngak lagi ya mbak, kalau saya buka kolektor tapi kebetulan saja ada 🙂

  8. saya juga ngoleksi uang..
    tapi yang logam dari berbagai negara..
    yg kertas cuma punya dollar sama real 😀
    wuih berat nie koleksi logam semua 😀

  9. Ichaawe berkata:

    mantep tuh duit cepek an badak. jaman masih sd. aku juga koleksi beberapa uang. kalo deket bisa tukeran. hehehe… banyak uang arab niy. jarang2kan kalo di indonesia 😀 hehehe… btw cinca laura sekrang emang lanjut kuliah dimana???
    hehehe sy cuman ada segitu doank and semuanya full memory , ya iyalah banya uang dinnar nya wong mbak disana. Kuliah di Amrik mbak lihat di infotaiment 🙂

  10. Lyliana Thia berkata:

    sama kayak suamiku mbak, punya uang real dari mamanya naik haji 10 tahun yg lalu.. masih di dompet tuh.. hhehehe.. 😀
    iya tersimpan rapi di dompet mungkin karena ada kenangan manis nya ya mbak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: